Home World News Fakta atau Fiksi? Rencana evakuasi Israel terhadap warga Palestina di Rafah

Fakta atau Fiksi? Rencana evakuasi Israel terhadap warga Palestina di Rafah

9
0

Pada hari Minggu, menjelang rencana invasi Israel ke Rafah, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memberikan wawancara kepada ABC, sebuah saluran TV di Amerika Serikat. Ia menanggapi peringatan para pejabat Barat, termasuk Amerika, bahwa hal ini akan mengakibatkan tingginya angka kematian warga sipil.

“Kami akan melakukannya sembari memberikan jalan yang aman bagi penduduk sipil sehingga mereka dapat pergi,” kata Netanyahu.

Ketika ditanya oleh tuan rumah Jonathan Karl ke mana 1,4 juta warga Palestina harus pergi, dia menjawab: “Area yang telah kami bersihkan di utara Rafah, ada banyak area di sana, tapi kami sedang menyusun rencana rinci untuk melakukan hal tersebut.”

Netanyahu terdengar tidak yakin dengan kata-katanya sendiri.

Sehari sebelumnya, juru bicara pemerintah Israel Eylon Levy berbicara kepada radio LBC yang berbasis di London dan juga terdengar agak tidak meyakinkan. Ketika ditanya oleh pembawa acara Matt Frei sebanyak empat kali ke mana warga Palestina di Rafah harus pergi, Levy tidak bisa menjawab. Yang bisa dia kumpulkan hanyalah: “Ya, ada area terbuka di Jalur Gaza. Dan salah satu pilihannya adalah badan-badan PBB bekerja sama dengan kami dalam mengevakuasi warga sipil ke daerah terbuka.” Pertanyaan di mana area terbuka tersebut masih belum terjawab.

Alasan mengapa Netanyahu dan Levy tidak dapat menjawab pertanyaan sederhana adalah karena mereka berdua tahu bahwa tentara Israel tidak bermaksud melindungi warga Palestina, seperti yang belum mereka lakukan hingga saat ini. Mereka tahu bahwa tidak ada tempat yang aman bagi warga Palestina dan tidak ada tempat yang aman bagi mereka ketika invasi ke Rafah dimulai. Mereka juga tahu bahwa pada akhirnya, Israel bermaksud mengusir warga Palestina dari Gaza, bukan menahan mereka di sana.

Tidak ada tempat yang aman di Gaza

Sejak dimulainya perang Israel di Gaza, pemerintah Israel telah meningkatkan kewaspadaan terhadap misinformasi. Hal ini paling jelas terlihat dari klaim bahwa tentara Israel menciptakan “jalan yang aman” bagi masyarakat Gaza atau berusaha melindungi mereka.

Empat bulan terakhir yang mematikan memberikan banyak bukti.

Pertama, Israel memberi tahu masyarakat Gaza bahwa wilayah selatan akan aman. Ketika mereka mulai mengungsi, mereka dibom dalam perjalanan konvoi sipil mereka. Mereka juga dibom ketika tiba. Ketika warga sipil tidak dibom di “jalur evakuasi yang aman”, mereka ditembak oleh penembak jitu atau ditahan dan dihilangkan secara paksa.

Ketika tentara Israel menyerbu “zona aman” sebelumnya di Khan Younis, mereka memerintahkan warga sipil untuk melakukan hal tersebut tetap di tempat di rumah sakit dan tempat penampungan. Penembak jitu mereka menembak orang-orang yang mencoba mencapai rumah sakit dan tempat penampungan, lalu mengebom mereka.

Ketika tentara Israel menyuruh warga Palestina untuk meninggalkan Khan Younis, mereka menargetkan mereka saat mereka melarikan diri.

Beberapa warga Palestina berhasil mencapai Rafah, “zona aman” lainnya, hanya untuk diberitahu bahwa tempat tersebut tidak lagi aman. Kini orang-orang diminta meninggalkan Rafah ke “daerah terbuka”. “Area terbuka” lainnya, seperti Mawasi, dimana orang-orang sebelumnya disuruh pergi, telah berulang kali menjadi sasaran.

Selama proses ini, yang memerintahkan masyarakat untuk mengungsi hanya untuk membunuh mereka, tentara dan pemerintah Israel terus membuat pengumuman dalam bahasa Inggris dan memberikan wawancara kepada media Barat yang mengklaim bahwa mereka mengambil tindakan untuk “melindungi warga sipil”. Entah itu “rute evakuasi” yang tidak aman atau “peta evakuasi” yang membingungkan, mereka melakukan apa yang mereka bisa untuk menutupi kebenaran bahwa tidak ada tempat yang aman di Gaza.

Mereka terus menyebarkan kebohongan bahkan setelah badan-badan PBB dan organisasi internasional – seperti Save the Children, Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF), Amnesty International, dll – semuanya sepakat bahwa tidak ada tempat yang aman di Gaza.

Bahkan media Barat – termasuk The New Yorker, majalah Time dan Deutsche Welle – mulai melihat disinformasi Israel dan melaporkan kenyataan bahwa tidak ada tempat yang aman di Gaza.

Haruskah tentara yang sama yang membunuh lebih dari 28.000 warga Palestina dan menghancurkan atau merusak lebih dari 60 persen rumah di Gaza dapat dipercaya untuk memberikan “jalan yang aman” sekarang?

Hamas-nya Schrodinger

Di masa lalu, seperti dalam perang ini, Israel berulang kali menyalahkan Hamas dan kelompok bersenjata Palestina lainnya atas pembunuhan warga sipil. Mereka berulang kali mengklaim bahwa pejuang Palestina dan komandan mereka menggunakan penduduk sipil sebagai “perisai manusia”.

Namun klaim ini tidak sesuai dengan data yang dirilis oleh militer Israel sendiri. Pada bulan Januari, Israel mengklaim bahwa mereka telah membunuh 10.000 pejuang Palestina (9.000 di Gaza dan 1.000 di dalam Israel), melukai 8.000 orang, menangkap 2.300 orang dan melenyapkan dua pertiga resimen Hamas. Mereka juga mengatakan telah “menyerang” 30.000 sasaran di Gaza.

Jika tentara Israel – yang paling bermoral di dunia berdasarkan penilaian mereka sendiri – hanya “menyerang” sasaran militer, kita akan berpikir bahwa setidaknya 30.000 pejuang akan terbunuh atau terluka.

Dan jika kita mengikuti klaim Netanyahu bahwa untuk satu warga sipil Palestina yang terbunuh, maka satu pejuang Palestina telah tersingkir, maka kita mendapatkan jumlah korban tewas yang akan ditolak oleh intelijen Israel. (Yang terakhir ini rupanya menggunakan data internal Kementerian Kesehatan Gaza, yang berulang kali dipertanyakan oleh pemerintah Israel.)

Dengan kata lain, data tentara Israel mengkonfirmasi bahwa mereka menyerang sasaran sipil dan Netanyahu berbohong tentang rasio kematian sipil-militer di Gaza.

Namun ada kontradiksi lain dalam narasi resmi Israel yang diungkapkan oleh data ini.

Hamas, menurut perkiraan Israel, memiliki setidaknya 30.000 pejuang sebelum perang. Jika kita percaya bahwa tentara Israel mengklaim bahwa mereka telah membersihkan Hamas dari wilayah yang mereka serang di Jalur Gaza dan bahwa Rafah adalah “benteng terakhir Hamas”, itu berarti setidaknya 10.000 orang berada di Rafah pada bulan Januari ketika warga Palestina masih berada di sana. diberitahu kota ini adalah zona aman.

Jika, seperti klaim Israel, Hamas menggunakan perisai manusia, maka Israel hanya mengakui bahwa mereka mendorong penduduk sipil ke wilayah di mana mereka akan menjadi sasaran karena Hamas ada di sana.

Ternyata, dalam perang melawan kenyataan ini, Israel dapat secara bersamaan mengatakan bahwa mereka sedang mengevakuasi warga sipil ke tempat yang aman sambil mengatakan bahwa Hamas menggunakan mereka sebagai tameng manusia. Entah bagaimana, Hamas ada di mana-mana dan tidak di mana pun pada saat yang bersamaan.

Di balik kebohongan-kebohongan ini terdapat formula kebenaran sejati yang dijalankan Israel: Ke mana Hamas pergi, warga sipil pergi, ke mana warga sipil pergi, Hamas pergi. Untuk mengalahkan Hamas, kita juga harus menyingkirkan warga sipil.

‘Nakba adalah keamanan’

Bukan rahasia lagi bahwa pemerintah Israel telah merencanakan dan melobi agar warga Palestina diusir ke Semenanjung Sinai. Pada awal Oktober, sebuah dokumen dari Kementerian Intelijen Israel muncul yang dengan jelas menguraikan deportasi penduduk Palestina di Gaza ke wilayah Mesir.

Netanyahu dengan cepat menolak dokumen tersebut dan menyebutnya sebagai “kertas konsep” dan meremehkan isinya. Tapi kita pasti bertanya-tanya apa yang dia pikirkan ketika dia menemukan kata “banyak area” dalam wawancara ABC. Mungkinkah rencana real estat yang sedang disusun untuk pembangunan permukiman baru Yahudi di Gaza yang sudah terkoyak atau konferensi yang dihadiri para menterinya yang menyerukan pemukiman kembali oleh Israel di jalur tersebut?

Selama empat bulan terakhir, lebih dari dua juta warga Palestina telah terdesak semakin jauh ke selatan, dekat Mesir. Sementara itu, retorika “keselamatan” dan “evakuasi” yang dilancarkan tentara dan pemerintah Israel telah berfungsi sebagai kedok untuk menjelaskan apa yang akan terjadi.

Perintah evakuasi Israel telah menjadi pertunjukan komunitas internasional untuk mencoba menunjukkan bahwa Israel mematuhi kewajibannya berdasarkan hukum internasional.

Hal yang sama juga terjadi pada peta evakuasi, selebaran yang dijatuhkan, serangan “presisi”, “zona aman”. Semua ini merupakan bagian dari “teknologi genosida” yang dirancang untuk membuat Nakba lebih mudah bagi Israel dan lebih disukai sekutu Israel dan komunitas internasional.

Memang benar, hal ini adalah bagian dari kedok yang membantu Presiden AS Joe Biden meremehkan kampanye genosida Israel sebagai sesuatu yang “sedikit berlebihan”.

Dalam perang melawan realitas, kebenaran menjadi korban ideologi politik, dan disinformasi bertentangan dengan disinformasi lainnya.

“Perang adalah perdamaian. Kebebasan adalah perbudakan. Ketidaktahuan adalah kekuatan.” Tambahkan kutipan dari buku klasik George Orwell tahun 1984, “Nakba adalah keselamatan”, karena itulah kenyataan yang menimpa warga Palestina di Gaza.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial Al Jazeera.



source

Previous articleKereta maglev Tiongkok memecahkan rekor kecepatan ini dalam tabung vakum rendah
Next articleKomite DPR AS meluncurkan penyelidikan terhadap ‘tanggapan yang tidak memadai’ Columbia terhadap antisemitisme kampus

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here