Home World News Kebijakan migrasi UE dan berakhirnya hak asasi manusia di Eropa

Kebijakan migrasi UE dan berakhirnya hak asasi manusia di Eropa

7
0

Pada bulan Januari, Perdana Menteri Yunani Kiriakos Mitsotakis tampil menonjol di Forum Ekonomi Dunia di Davos. Di antara berbagai topik yang dimintai komentarnya adalah migrasi. “Yunani mungkin telah menangani masalah migrasi lebih baik dibandingkan kebanyakan negara Eropa lainnya,” katanya dengan percaya diri dalam wawancara dengan Richard Quest dari CNN di sela-sela forum. “Kami meraih kemenangan gemilang [in the elections] salah satunya karena kami berhasil mengelola migrasi melalui kebijakan migrasi yang tegas namun adil.”

Namun “kebijakan migrasi yang keras namun adil” ini mengakibatkan kematian lebih dari 500 orang, termasuk 100 anak-anak, dalam satu insiden tenggelamnya kapal migran di lepas pantai Yunani dekat Pylos pada tanggal 14 Juni. Penjaga pantai Yunani dituduh menyebabkan apa yang dianggap sebagai salah satu bencana maritim terburuk di Mediterania dengan upaya menarik kapal ke perairan teritorial Italia.

Pihak berwenang Yunani telah menolak tanggung jawab dan malah menangkap sembilan orang yang selamat, dan menyalahkan mereka sebagai penyebab karamnya kapal tersebut. Saat Mitsotakis menuju Davos, penyelidikan ditutup dan diserahkan kepada penuntut, setelah permintaan pengacara para penyintas untuk mempertimbangkan bukti penting dalam pembelaan mereka ditolak.

Ketidakadilan dan pengabaian yang mengejutkan terhadap kehidupan manusia dalam cerita ini bukanlah suatu penyimpangan, namun merupakan puncak dari kebijakan penolakan sistematis terhadap perlindungan dan pelanggaran hak-hak pengungsi. Hal ini juga tercermin dalam pakta migrasi baru yang baru saja disepakati oleh Uni Eropa.

Kisah tragis kematian di perbatasan Eropa dan kurangnya tindakan terhadap hal tersebut menunjukkan ke arah mana Eropa sedang menuju, bersatu di bawah bendera “hukum dan ketertiban” sayap kanan dan kebijakan anti-migran yang rasis. Hal ini menuju masa depan yang gelap di mana hak asasi manusia bisa berakhir.

Pakta migrasi UE yang rasis

Isu migrasi selalu menjadi alat politik yang berguna dan salah satu pilar sayap kanan di Eropa. Namun dalam satu dekade terakhir, spektrum politik lainnya juga semakin berperan dan secara bertahap mengadopsi kebijakan ini sebagai upaya putus asa untuk memperbaiki perolehan suara pemilu yang menurun. Akibatnya, kebijakan migrasi Eropa telah mengambil arah yang tajam ke arah kanan, yang semakin mencerminkan agenda rasis kelompok sayap kanan dan retorika pengucilan terhadap warga non-Eropa.

“Pakta Migrasi” Uni Eropa yang baru adalah salah satu contohnya. Parlemen Eropa dan Dewan Eropa mencapai kesepakatan sementara lima hari sebelum Natal. Roberta Metsola, presiden Parlemen Eropa, menyebutnya sebagai “hari bersejarah”; organisasi hak asasi manusia menyebutnya sebagai “bencana”. Pada tanggal 8 Februari, negara-negara anggota UE menyetujuinya, dan sekarang menunggu persetujuan formal akhir dari Parlemen UE dan Dewan Eropa.

Peraturan yang akan diperkenalkan dalam pakta tersebut akan mencakup seluruh tahapan proses suaka: mulai dari menyaring pencari suaka pada saat kedatangan dan pengumpulan data biometrik hingga aturan untuk menentukan negara anggota mana yang bertanggung jawab menangani permohonan mereka. Namun ketentuan-ketentuan tersebut, yang dimaksudkan untuk “secara mendasar mengubah cara kita menangani migrasi dan suaka”, mengandung banyak kesenjangan yang memungkinkan terjadinya penyalahgunaan dan semakin memperkuat kebijakan kekerasan di perbatasan UE.

Organisasi-organisasi hak asasi manusia telah menunjukkan bahwa perjanjian tersebut dapat menyebabkan penahanan para pencari suaka, termasuk keluarga dengan anak-anak, di fasilitas serupa penjara; menyebabkan lebih banyak kekerasan yang dilakukan oleh otoritas perbatasan; dan mengizinkan deportasi ke negara ketiga yang tidak aman.

Hal ini tidak akan memberikan jalan yang aman dan bermartabat menuju prosedur pencarian suaka yang dapat menyelamatkan nyawa dan tidak akan mencegah terulangnya tragedi seperti kapal karam Pylos. Sebaliknya, sebagaimana dicatat oleh Amnesty International, perjanjian baru ini akan mengakibatkan “lonjakan penderitaan di setiap langkah perjalanan seseorang untuk mencari suaka” di Eropa.

Selain itu, negara-negara seperti Polandia dan Hongaria telah menolak mekanisme relokasi yang mengharuskan mereka menerima pengungsi. Perjanjian tersebut memberi mereka pilihan alternatif untuk membayar 20.000 euro ($21,550) per pengungsi; dengan kata lain, mereka dapat melunasi kewajiban mereka berdasarkan hukum Eropa dan internasional.

Hal ini tidak hanya berarti bahwa akan ada beban yang lebih berat yang ditanggung oleh negara-negara di perbatasan luar UE, namun juga norma-norma hukum dasar mengenai perlindungan pengungsi sedang terkikis.

Masa depan yang gelap bagi Benteng Eropa

Secara keseluruhan, pakta migrasi mencerminkan kecenderungan di dalam UE untuk memperkecil cakupan hukum internasional hingga menjadi tidak relevan bagi mereka yang diciptakan untuk dilindungi oleh perjanjian tersebut.

Gagal menerapkan sistem suaka bersama di Eropa dengan aturan dan regulasi yang jelas, tidak menghilangkan tekanan dari negara-negara yang masuk, semakin memiliterisasi kontrol perbatasan, dan mengalihkan masalah migrasi ke negara-negara ketiga mencerminkan upaya berkelanjutan UE untuk menghindari kewajibannya berdasarkan hukum internasional. terhadap pencari suaka.

Dampak jangka panjang dari mengabaikan dan meremehkan norma-norma hukum internasional adalah potensi runtuhnya sistem internasional global, yang berarti berakhirnya rezim hak asasi manusia yang kita kenal sekarang.

Aspek lain yang meresahkan dari kebijakan perjanjian suaka Eropa adalah adanya diskriminasi terhadap pencari suaka. Uni Eropa mengumumkan bahwa ketentuannya tidak akan berlaku bagi pengungsi Ukraina. Dengan kata lain, Brussel secara resmi menerapkan hukum internasional secara selektif; hal ini secara terbuka menyatakan bahwa orang-orang dari ras tertentu berhak mendapatkan jalan menuju keselamatan, sedangkan orang lain tidak.

Hal ini menjadi lebih mengerikan mengingat perjanjian migrasi dimaksudkan untuk menjauhkan orang-orang yang melarikan diri dari konflik dan krisis lainnya di Afrika dan Timur Tengah, dimana negara-negara Eropa seringkali terlibat langsung di dalamnya.

Dengan melakukan diskriminasi secara jelas dan formal antara siapa yang layak mendapatkan jalur pencarian suaka dan migrasi yang aman dan legal, dan siapa yang tidak, UE telah menciptakan preseden yang berbahaya. Diskriminasi atas hak untuk meminta perlindungan berdasarkan hukum internasional dan alokasi hak yang berbeda untuk kelompok yang berbeda membuka pintu bagi apartheid yang sah.

Tampaknya UE telah menunjuk dirinya sebagai penengah mengenai siapa yang mempunyai hak untuk hidup dan bermartabat dan siapa yang tidak. Hal ini juga terlihat dalam reaksi mereka terhadap perang di Gaza.

Eropa telah menutup mata terhadap tuduhan genosida di Gaza, karena negara-negara Eropa terus menjual senjata kepada Israel dan mengulangi argumen mereka yang keterlaluan mengenai “hak mereka untuk membela diri” dari populasi yang didudukinya.

Penting untuk dicatat di sini bahwa di antara kekuatan pro-Israel yang paling kuat di Eropa adalah kelompok sayap kanan yang menggunakan perang di Gaza untuk memaksakan agendanya, mempromosikan gagasan perang budaya, dan menutupi sikap anti-Semitismenya.

Dukungan terhadap kelompok sayap kanan melonjak di Eropa dan hal ini bukan karena “migrasi ilegal” seperti yang diklaim oleh beberapa pejabat Uni Eropa, seperti Ylva Johansson, komisaris urusan dalam negeri. Hal ini terjadi karena kelompok “konservatif sentris” di Eropa, seperti Mitsotakis, telah menganut agenda sayap kanan demi kepentingan politik dan ekonomi mereka yang sempit.

Hal ini tentunya akan tercermin dalam pemilihan parlemen Eropa mendatang yang dijadwalkan pada bulan Juni.

Jika tidak ada perombakan besar-besaran terhadap arah politik dan kebijakan Eropa yang tidak manusiawi dan tidak manusiawi, masa depan UE akan terlihat sangat suram. Saat ini, kita berada di jalur yang lurus menuju Eropa di mana Viktor Orbáns, Geert Wilderss dan Marine Le Pens akan memiliki suara yang lebih kuat mengenai apa yang ada dalam agenda dan apa yang tidak.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial Al Jazeera.

source

Previous article10 hal: Khiara Keating menambah kesengsaraan Arsenal; Emma Kullberg dibintangi
Next articleMan City, hati-hati: FC Copenhagen terus mengecewakan elite Eropa. Tanyakan saja pada Man United

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here