Home World News Kekecewaan Biden terhadap Netanyahu ‘tidak ada artinya’ tanpa tindakan: Analis

Kekecewaan Biden terhadap Netanyahu ‘tidak ada artinya’ tanpa tindakan: Analis

10
0

Joe Biden semakin frustrasi dengan Israel.

Hal itulah yang diungkapkan oleh sumber yang tidak disebutkan namanya kepada media di Amerika Serikat, ketika presiden tersebut menghadapi kecaman luas atas dukungannya terhadap perang Israel di Gaza.

Namun ketika Israel terus melanjutkan kampanye militernya, Biden hampir melakukan “pelanggaran” dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, The Washington Post dikatakan pada hari Minggu. Dan dia semakin menyuarakan kemarahan terhadap pemimpin sayap kanan Israel, bahkan menyebutnya sebagai orang bodoh dalam beberapa kesempatan baru-baru ini, NBC News dilaporkan di Senin pagi.

Namun, meski Biden merasa frustrasi, para analis mengatakan komentar presiden AS di balik pintu tertutup tidak berarti apa-apa jika ia tetap tidak mau memberikan tekanan pada Israel untuk mengakhiri serangan militer mematikannya di Gaza.

“Bagi siapa pun yang mempunyai hati nurani sedikit pun, perang Israel seharusnya menimbulkan rasa frustrasi dan kemarahan. Namun dalam kasus Biden, hal ini belum memaksanya untuk mengeluarkan seruan yang benar-benar diperlukan untuk gencatan senjata yang dapat menyelamatkan nyawa warga Palestina,” kata Imad Harb, direktur penelitian dan analisis di Arab Cente Washington DC.

“Sayangnya, dan terlepas dari kenyataan bahwa Amerika Serikat memiliki banyak alat tekanan yang dapat digunakan untuk mengubah kebijakan dan perilaku Israel, Israel-lah yang memegang kendali,” katanya kepada Al Jazeera melalui email.

Serangan mematikan Israel di Rafah

Laporan tentang rasa frustrasi Biden yang semakin besar terhadap Netanyahu muncul ketika PBB dan kelompok hak asasi manusia meningkatkan kekhawatiran atas kemungkinan serangan darat Israel di Rafah, sebuah kota di Gaza selatan.

Israel membombardir kota padat penduduk itu pada Senin dini hari, menewaskan sedikitnya 67 warga Palestina, termasuk anak-anak.

Sebelumnya ditetapkan sebagai “zona aman” oleh Israel, Rafah kini menjadi rumah bagi lebih dari 1,4 juta orang, banyak di antara mereka yang mengungsi dari wilayah lain di Gaza dan tidur di tenda-tenda.

Serangan tersebut – yang menurut Israel dilakukan sebagai bagian dari operasi untuk membebaskan dua tawanan Israel – terjadi kurang dari 24 jam setelah Biden berbicara dengan Netanyahu tentang rencana serangan Rafah.

Operasi militer Israel tidak boleh dilanjutkan tanpa “rencana yang kredibel dan dapat dilaksanakan untuk memastikan keselamatan dan dukungan bagi lebih dari satu juta orang yang berlindung di sana”, kata Biden kepada pemimpin Israel, menurut Gedung Putih. bacakan dari pembicaraan hari Minggu.

Tariq Kenney-Shawa, peneliti kebijakan AS di lembaga pemikir Palestina Al-Shabaka, mengatakan pembicaraan telepon Biden dengan Netanyahu “adalah lampu hijau” untuk pemboman mematikan yang terjadi semalam.

“Kata-kata kasar Biden kepada Netanyahu, jika dia benar-benar mengatakannya, tidak lebih dari sekadar kata-kata. Pada akhirnya, satu-satunya hal yang penting adalah kebijakan, dan kebijakan Biden adalah dukungan tanpa syarat terhadap Israel di setiap langkahnya,” kata Kenney-Shawa kepada Al Jazeera.

Iman Abid-Thompson, direktur advokasi dan pengorganisasian Kampanye AS untuk Hak-Hak Palestina, mengatakan Biden dan pemerintahannya “pengecut” karena mereka menyuarakan sebagian besar kritik mereka di balik layar.

Kritik-kritik tersebut, katanya, “harus diutarakan di garis depan. Itu harus diucapkan dengan lantang. Hal ini harus dipahami oleh masyarakat dan terlihat dalam pernyataan formal.”

Abid-Thompson mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Israel semakin berani karena kurangnya tekanan dari AS, yang memberikan bantuan militer setidaknya $3,8 miliar kepada pemerintah Israel setiap tahunnya. Dia menolak gagasan bahwa AS mungkin tidak dapat mengendalikan kampanye militer Israel.

“Saya pikir gagasan ‘Apa yang bisa kita lakukan?’ hanyalah sebuah lelucon belaka,” katanya. “Ada banyak hal yang bisa dikatakan tentang kurangnya tanggung jawab Amerika Serikat atas apa yang terjadi terhadap warga Palestina, khususnya yang dilakukan oleh pemerintah Israel.”

Mengacu pada kampanye militer Israel, dia menambahkan: “Kami tahu bahwa kampanye ini ditegakkan dan diperkuat karena pendanaan yang diberikan Amerika Serikat tanpa syarat kepada Israel.”

Cara untuk memberikan tekanan

Ketika ditanya pada hari Senin apakah pemerintahan Biden akan mempertimbangkan untuk memotong bantuan ke Israel jika mereka tetap melanjutkan rencananya di Rafah, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller mengatakan Washington “telah menerapkan kebijakan yang menurut kami memberi kita kemampuan maksimal untuk berhasil mempengaruhi cara Israel melakukan hal tersebut. Israel melakukan kampanye militernya”.

Miller mengatakan kepada wartawan bahwa, “dalam banyak kasus”, pemerintah tidak puas dengan hasilnya. Namun Washington belum menilai apakah pemotongan bantuan “akan lebih berdampak dibandingkan langkah-langkah yang telah kami ambil”, katanya.

“Saya pikir kadang-kadang orang berpura-pura bahwa Amerika Serikat mempunyai tongkat ajaib yang dapat digunakan untuk membuat situasi apa pun di dunia berjalan sesuai dengan keinginan kita, padahal kenyataannya tidak demikian,” Miller juga mengatakan saat konferensi pers.

“Kami menggunakan alat yang tersedia untuk mencoba mempengaruhi kebijakan.”

Pada konferensi pers berikutnya, juru bicara Gedung Putih John Kirby menggemakan pendirian Miller. Ketika ditanya apakah Biden pernah mengancam akan mencabut bantuan militer AS menjelang serangan Rafah, dia menjawab dengan pernyataan umum dukungannya terhadap Israel.

“Kami akan terus mendukung Israel,” kata Kirby. “Mereka punya hak untuk membela diri melawan Hamas dan kami akan terus memastikan mereka punya alat dan kemampuan untuk melakukan hal itu.”

Namun para ahli mengatakan Amerika bisa memberikan tekanan pada Israel hanya dengan mengikuti hukum mereka sendiri. Hal ini termasuk menerapkan apa yang disebut Hukum Leahy, yang melarang pemerintah AS memberikan bantuan militer kepada negara asing yang melakukan pelanggaran hak asasi manusia.

“Kekecewaan Biden yang dilaporkan tidak ada artinya kecuali dia mengaitkannya dengan tekanan yang konkrit dan nyata terhadap Netanyahu dan pemerintah Israel secara keseluruhan,” kata Kenney-Shawa. Namun, tambahnya, Washington malah “mengambil setiap langkah untuk meminimalkan dampak serangan Israel”.

‘Momen kebenaran’

Sejak perang Gaza dimulai, pemerintahan Biden telah menyetujui transfer senjata ke Israel meskipun ada kekhawatiran tentang dugaan kejahatan perang dan risiko genosida yang terjadi di wilayah Palestina.

Mereka juga mendukung undang-undang yang akan memberikan lebih dari $14 miliar bantuan keamanan tambahan AS kepada negara tersebut, menolak seruan gencatan senjata jangka panjang di Gaza dan menghalangi upaya PBB untuk mengakhiri perang.

Raed Jarrar, direktur advokasi di Democracy for the Arab World Now, sebuah wadah pemikir di Washington, DC, mengatakan pemerintah “telah gagal total dalam mengelola hubungan” dengan Netanyahu.

Namun Washington dapat “menebus dirinya sendiri”, Jarrar mengatakan kepada Al Jazeera, jika mereka mengambil tindakan tegas untuk mencegah apa yang ia gambarkan sebagai “babak genosida berikutnya” di Gaza: serangan militer Israel yang diperkirakan akan terjadi di Rafah.

“Minggu ini sebenarnya akan menjadi momen kebenaran. Apa yang akan mereka lakukan jika Netanyahu tidak mendengarkan mereka dan terus melancarkan serangan terhadap Rafah? Apa yang akan mereka lakukan?” Dia bertanya.

“Apakah mereka akan melanjutkan kebijakan gagal yang sama, atau apakah mereka akan beralih ke satu-satunya pilihan yang seharusnya mereka pertimbangkan selama ini, yaitu tidak menyelaraskan diri dengan seorang maniak genosida?”



source

Previous articleKemenangan di Palace menjanjikan, namun inkonsistensi masih menghantui
Next articleDinwiddie tentang memilih LA: ‘Mereka tahu cara menang’

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here