Home World News Kelaparan mengancam di Sudan

Kelaparan mengancam di Sudan

12
0

Pada bulan September, Soulayma Abdel Hay memulai dapur umum di ibu kota Sudan, Khartoum. Dia meminta sumbangan dari luar negeri untuk membeli beras, kacang-kacangan dan telur serta memasak untuk keluarga yang kelaparan tiga kali seminggu.

Khartoum sebagian besar jatuh ke tangan Pasukan Dukungan Cepat (RSP) paramiliter, yang menjarah properti dan tabungan ratusan ribu orang. Di lingkungan tempat tinggal Abdel Hay, banyak warga Sudan yang jatuh miskin dan bergantung pada makanannya untuk bertahan hidup.

“Ketika kami memulainya, sekitar 70 orang datang kepada kami untuk meminta makanan… dari beberapa lingkungan,” kata Abdel Hay kepada Al Jazeera dari Khartoum. “Pada akhirnya, kami mulai melihat lebih dari 200 orang datang setiap kali kami memasak.”

Sepuluh bulan setelah perang saudara di Sudan antara RSF dan tentara Sudan, negara tersebut menghadapi kelaparan akut, kata kelompok bantuan dan pakar kelaparan kepada Al Jazeera.

Perserikatan Bangsa-Bangsa perkiraan bahwa sekitar 18 juta orang menghadapi kelaparan tingkat darurat – dua kali lipat angkanya dibandingkan tahun lalu. Pemadaman internet yang terjadi baru-baru ini di seluruh negeri memperparah krisis ini dengan penangguhan pengiriman uang, yang menjadi andalan diaspora untuk mendukung orang-orang tercinta di negara tersebut.

Ketika bencana kelaparan mulai terjadi, lembaga-lembaga bantuan meminta dana sebesar $4,1 miliar untuk mencegah bencana di Sudan dan negara-negara yang menampung pengungsi Sudan.

“Bahkan jika [hunger levels stay where they are]ratusan ribu anak akan meninggal pada tahun depan,” kata Alex de Waal, pakar kelaparan dan direktur eksekutif Yayasan Perdamaian Dunia di Sekolah Hukum dan Diplomasi Fletcher di Universitas Tufts.

“Itu adalah jangka waktu satu tahun [food] keadaan darurat bagi jutaan orang akan terjadi,” katanya kepada Al Jazeera.

Mati kelaparan

Malnutrisi telah mempengaruhi jutaan orang di Darfur, menurut Doctors Without Borders (Medecins sans Frontieres atau MSF dalam bahasa Perancis). Pada tanggal 5 Februari, kelompok bantuan tersebut menyatakan bahwa kelaparan membunuh dua anak setiap jam di kamp pengungsi Zamzam di Darfur Utara.

Zamzam didirikan selama perang saudara besar pertama di Darfur pada tahun 2003, ketika milisi yang didukung pemerintah dari suku nomaden “Arab” berperang melawan sebagian besar kelompok “non-Arab” yang menetap. Sebelum perang saat ini, kamp tersebut adalah rumah bagi sekitar 400.000 orang.

Emmanuel Berbain, ketua tim medis MSF, mengatakan warga sipil di Darfur menderita kelaparan yang meningkat setelah banyak badan PBB dan kelompok bantuan global menghentikan operasi di wilayah tersebut pada awal perang karena pelanggaran hukum dan ketidakamanan.

Wanita Sudan yang melarikan diri dari perang di Darfur Sudan membawa jatah makanan mereka ke tempat penampungan sementara di Adre, Chad 21 Juli 2023 [Zohra Bensemra/Reuters]

Di tengah kekurangan tersebut, ribuan orang yang melarikan diri dari kekerasan baru-baru ini di Darfur Selatan dan Tengah telah mencari perlindungan di Zamzam, kata Berbain, yang baru-baru ini mengunjungi kamp tersebut.

“Warga sipil di Darfur tidak punya apa-apa,” kata Berbain kepada Al Jazeera.

“Banyak juga masyarakat yang tidak bisa memanen hasil panennya karena mengungsi atau karena lahannya dirusak [due to the war],” dia menambahkan.

Penyakit yang ditularkan melalui air juga menyebabkan tingkat kekurangan gizi yang ekstrim di seluruh negeri, terutama di kalangan anak-anak. Pada bulan Desember, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), menyatakan wabah kolera di Gadarif, sebuah negara bagian di timur jauh.

Berbain mengatakan Darfur kemungkinan besar sedang menghadapi krisis serupa atau bahkan lebih buruk.

“Anak-anak menderita diare [brought on by cholera] selama berminggu-minggu akan menderita kekurangan gizi yang parah. Itu sebabnya air dan sanitasi adalah salah satu pendorong utama krisis ini,” katanya kepada Al Jazeera.

Krisis yang Disengaja

Sudan kehabisan waktu untuk memitigasi krisis pangan yang diperburuk oleh konflik tersebut, menurut ringkasan kebijakan baru-baru ini oleh Clingendael Institute, sebuah lembaga pemikir di Belanda. Laporan tersebut menemukan bahwa perang telah berdampak buruk pada ketersediaan pangan dan kemampuan masyarakat untuk membelinya.

Di Darfur Barat, RSF dan milisi sekutunya melakukan kampanye pembersihan etnis – mungkin genosida – dengan mengusir komunitas “non-Arab” dari tanah mereka.

RSF juga secara sistematis menjarah gudang bantuan, bank, mobil, rumah dan perhiasan dari seluruh negeri. Sementara, yang lebih buruk lagi, tentara membatasi bantuan ke daerah-daerah yang berada di bawah kendali RSF dan menindak inisiatif akar rumput yang mencoba memberi makan komunitas mereka.

“Dengan… mencegah orang mengakses makanan, maka [army] dan RSF mungkin melakukan kejahatan kelaparan,” kata laporan Clingendael. “Yang jelas adalah kedua jenderal tersebut menunjukkan tanda-tanda peningkatan perang dengan mengabaikan konsekuensi kemanusiaan.”

Bantuan akar rumput

Para ahli dan aktivis Sudan mengatakan negara-negara Barat dan badan-badan PBB harus menyederhanakan pendanaan untuk Ruang Tanggap Darurat (ERRs), yaitu komite akar rumput yang mendukung ratusan dapur umum di seluruh negeri.

Di Khartoum saja, ERR dibagi menjadi tujuh distrik dan mereka membagi dana mereka – yang diperoleh dari pengiriman uang dan sumbangan – kepada para aktivis yang mengelola dapur umum di wilayah mereka masing-masing.

Bantuan Program Pangan Dunia ke Sudan
Seorang pekerja Program Pangan Dunia membawa sekantong bantuan biji-bijian untuk didistribusikan kepada pengungsi Sudan di dekat perbatasan antara Sudan dan Chad, di Koufroun, Chad 28 April 2023 [Mahamat Ramadane/Reuters]

Beberapa dapur umum memberi makan ratusan orang setiap hari, sementara yang lain memberi makan sekitar tiga atau empat kali seminggu, menurut Hajooj Kuka, juru bicara Khartoum ERR.

“Dapurnya terbagi menjadi kecil, sedang, dan besar. Dapur besar menghasilkan makanan untuk 100 atau 150 keluarga… dapur kecil melayani sekitar 40 keluarga dan dapur sedang sekitar 80 keluarga,” katanya kepada Al Jazeera.

“Ada banyak orang yang makan di dapur ini setiap hari karena itulah sumber makanan utama atau satu-satunya,” tambahnya.

Meskipun ERR mempunyai peran penting dalam memenuhi kebutuhan pangan masyarakat, komunitas global gagal memberikan dukungan terhadap hal tersebut. De Waal mengatakan donor Barat ragu-ragu untuk mendanai ERR secara langsung karena mereka akan kesulitan melacak bagaimana setiap dolar dibelanjakan.

Dia menambahkan bahwa komunitas global bersedia bekerja sama dengan Komisi Bantuan Kemanusiaan (HAC), yang diyakini oleh banyak ahli dan lembaga bantuan sebagai kedok intelijen militer.

Al Jazeera sebelumnya mengungkap bagaimana HAC mengontrol, mengambil keuntungan, mengalihkan dan menyita bantuan di wilayah yang berada di bawah kendali tentara, menurut berbagai kelompok bantuan, pakar dan aktivis.

“ERR adalah orang-orang yang bertanggung jawab terhadap komunitasnya,” kata De Waal kepada Al Jazeera. “Akan [the global community] lebih baik berurusan dengan mereka atau dengan HAC, yang merupakan bagian dari [security forces] dan tujuan siapa mencuri bantuan?

source

Previous article13 drama. 75 yard. 1 kemenangan Super Bowl: Saksikan permainan ikonik yang membantu Kansas City Chiefs menjadi juara
Next articleBisakah vaksin baru mengakhiri malaria di Afrika?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here