Home World News Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin membatalkan perjalanan NATO setelah dirawat di rumah...

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin membatalkan perjalanan NATO setelah dirawat di rumah sakit

9
0

Austin telah dirawat di rumah sakit di unit perawatan kritis karena komplikasi kanker prostat.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin telah membatalkan perjalanannya ke Brussels untuk bertemu dengan para menteri NATO dan membahas bantuan militer Ukraina setelah dirawat di rumah sakit karena komplikasi kanker prostat, menurut para pejabat AS.

Austin, 70, dibawa ke Pusat Medis Militer Walter Reed pada hari Minggu dengan “gejala yang menunjukkan adanya masalah kandung kemih”, kata Pentagon.

Austin dijadwalkan melakukan perjalanan ke Brussels pada hari Selasa untuk menghadiri pertemuan rutin Kelompok Kontak Pertahanan Ukraina, sebuah kelompok yang beranggotakan sekitar 50 negara, untuk mengoordinasikan bantuan militer untuk Kyiv. Pertemuan itu sekarang akan diadakan secara virtual, kata dua pejabat pertahanan AS kepada kantor berita The Associated Press tanpa menyebut nama.

Setelah pertemuan Ukraina, Austin akan menghadiri pertemuan rutin para menteri pertahanan NATO, juga di Brussels. Belum jelas apakah Wakil Menteri Pertahanan Kathleen Hicks, yang telah dialihkan tugasnya oleh Austin, akan menghadiri pertemuan itu.

Austin gagal mengungkapkan operasi kanker prostat pada bulan Desember dan rawat inap berikutnya pada bulan Januari untuk mengatasi komplikasinya. Bulan ini, sekretaris kabinet meminta maaf karena gagal memberi tahu Biden dan staf senior tentang diagnosis kankernya, dan menambahkan bahwa kekhawatiran akan kesehatan adalah “pukulan keras” yang telah mengguncangnya.

Rawat inap terbaru diumumkan kepada publik segera setelah dia dibawa ke pusat medis militer oleh petugas keamanannya.

Austin dijadwalkan untuk bersaksi di depan Kongres pada 29 Februari tentang kerahasiaan seputar rawat inap pertamanya.

Perjalanannya ke Brussel akan terjadi pada saat yang kritis di Eropa.

Senat AS yang terpecah hampir menyetujui paket bantuan sebesar $95,3 miliar untuk Ukraina, Israel dan Taiwan pada hari Minggu, menunjukkan sikap bipartisan yang tidak berkurang meskipun ada penolakan dari kelompok garis keras Partai Republik dan mantan Presiden AS Donald Trump untuk terus memberikan bantuan kepada Ukraina.

Undang-undang tersebut mencakup dana sebesar $61 miliar untuk Ukraina, yang dipandang penting oleh Kiev menjelang peringatan dua tahun invasi besar-besaran Rusia karena garis depan di Ukraina timur dan selatan sebagian besar tidak bergerak selama berbulan-bulan.

Trump, yang berupaya untuk kembali berkuasa dalam pemilihan presiden bulan November, menimbulkan badai kritik dari Gedung Putih dan para pejabat tinggi Barat pada akhir pekan karena menyatakan bahwa ia tidak akan membela sekutu-sekutu NATO yang gagal mengeluarkan dana yang cukup untuk pertahanan dan bahkan akan mendorong NATO untuk melakukan hal yang sama. Rusia untuk menyerang mereka.

source

Previous articleDua jenis: Ohio State terbaru mendarat di No. 2 dalam Power Rankings wanita
Next articleMen's Power Rankings: We have questions for Kentucky and Wisconsin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here