Home World News Para sekutu khawatir AS menjadi kurang dapat diandalkan, dan semakin besarnya kekhawatiran...

Para sekutu khawatir AS menjadi kurang dapat diandalkan, dan semakin besarnya kekhawatiran atas kemungkinan kembalinya Trump

12
0

Ketika peluang pertarungan ulang Joe Biden-Donald Trump dalam pemilihan presiden AS meningkat, sekutu-sekutu Amerika bersiap menghadapi tantangan.

Mantan Presiden AS Donald Trump (AFP)(AFP)

Banyak yang khawatir bahwa masa jabatan Trump yang kedua akan berakhir dengan bencana besar, namun guncangan sudah terjadi – dan kekhawatiran semakin meningkat bahwa Amerika akan semakin tidak dapat diandalkan terlepas dari siapa yang menang. Dengan jumlah pemilih yang terpecah dan kemacetan di Kongres, presiden Amerika berikutnya dapat dengan mudah terhanyut oleh berbagai tantangan di dalam negeri – bahkan sebelum mulai mengatasi permasalahan di seluruh dunia, mulai dari Ukraina hingga Timur Tengah.

Rasakan kekayaan sejarah Delhi melalui serangkaian perjalanan warisan budaya bersama HT! Berpartisipasilah Sekarang

Keputusan Presiden Perancis Emmanuel Macron baru-baru ini sangat blak-blakan: “prioritas pertama Amerika adalah dirinya sendiri.”

Pemerintahan Trump yang pertama menguji ikatan antara AS dan sekutunya, khususnya di Eropa. Trump mencemooh para pemimpin beberapa negara sahabat, termasuk Perdana Menteri Jerman Angela Merkel dan Perdana Menteri Inggris Theresa May, serta memuji para pemimpin otoriter seperti Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan pemimpin Rusia Vladimir Putin. Dia menyebut Xi Jinping dari Tiongkok sebagai orang yang “brilian” dan Viktor Orbán dari Hongaria sebagai “pemimpin yang hebat.”

Dalam pidato kampanyenya, Trump tetap skeptis terhadap organisasi-organisasi seperti NATO, dan seringkali menyesali miliaran dolar yang dikeluarkan AS untuk aliansi militer yang dukungannya sangat penting bagi perjuangan Ukraina melawan invasi Rusia.

Dia mengatakan pada rapat umum pada hari Sabtu bahwa, sebagai presiden, dia telah memperingatkan sekutu NATO bahwa dia akan mendorong Rusia “untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan” terhadap negara-negara yang tidak membayar biaya mereka dalam aliansi tersebut. Trump juga menulis di jaringan media sosialnya bahwa di masa depan AS harus mengakhiri semua sumbangan bantuan luar negeri dan menggantinya dengan pinjaman.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg memperingatkan bahwa Trump berisiko membahayakan pasukan AS dan sekutunya. “Setiap saran bahwa sekutu tidak akan saling membela akan melemahkan seluruh keamanan kami, termasuk AS, dan meningkatkan risiko bagi tentara Amerika dan Eropa,” katanya dalam sebuah pernyataan pada Minggu.

Biden, sementara itu, telah menjadikan dukungan untuk Ukraina sebagai prioritas utama dan keharusan moral. Namun pernyataan Biden setelah terpilih pada tahun 2020 bahwa “Amerika telah kembali” di panggung global belum sepenuhnya terbukti. Partai Republik di Kongres telah menghentikan lebih banyak bantuan militer untuk Ukraina, sementara pengaruh Amerika tidak mampu membendung konflik di Timur Tengah.

Thomas Gift, direktur Pusat Politik AS di University College London, mengatakan bahwa siapa pun yang memenangkan pemilihan presiden, arah perjalanannya akan sama – menuju planet multipolar di mana Amerika Serikat tidak lagi menjadi “negara adidaya dunia yang tak terbantahkan. ”

Sebagian besar pemimpin negara-negara sekutu menahan diri untuk tidak berkomentar langsung mengenai pemilu AS, dan berpegang teguh pada prinsip bahwa Amerikalah yang berhak memilih pemimpin mereka.

Mereka sadar bahwa mereka harus bekerja sama dengan pihak yang menang, siapa pun mereka – dan di balik layar, pemerintah akan melakukan “pekerjaan di belakang layar” dengan secara diam-diam membangun hubungan dengan tim politik para pesaing, kata Richard Dalton, mantan senior diplomat Inggris.

Namun banyak sekutu Amerika di NATO di Eropa khawatir bahwa dengan atau tanpa Trump, Amerika menjadi kurang dapat diandalkan. Beberapa negara sudah mulai berbicara secara terbuka tentang perlunya negara anggota meningkatkan belanja militer, dan merencanakan aliansi tanpa Amerika Serikat.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan dia “saat ini sering berbicara melalui telepon dengan rekan-rekannya dan meminta mereka berbuat lebih banyak” untuk mendukung Ukraina. Jerman adalah donor bantuan militer terbesar kedua untuk Kyiv, setelah AS, namun Scholz baru-baru ini mengatakan kepada mingguan Jerman Die Zeit bahwa negaranya tidak dapat mengisi kesenjangan apa pun jika “AS tidak lagi menjadi pendukungnya.”

Komentar Trump pada hari Sabtu tentang NATO menimbulkan peringatan di Polandia, yang berbatasan dengan Ukraina. “Kami mengalami perang panas di perbatasan kami,” kata Perdana Menteri Polandia Donald Tusk pada hari Minggu.

Ia memperingatkan: “Kita harus menyadari bahwa UE tidak bisa menjadi raksasa ekonomi dan peradaban serta kerdil dalam hal pertahanan, karena dunia telah berubah.”

Sementara itu, Rusia sibuk memperkuat hubungan dengan Tiongkok, Iran, dan Korea Utara serta berusaha mengurangi dukungan internasional terhadap Ukraina.

Macron juga menyatakan perhatian Amerika terfokus jauh dari Eropa. Jika prioritas utama Washington adalah AS, maka prioritas kedua adalah Tiongkok.

“Ini juga mengapa saya menginginkan Eropa yang lebih kuat, yang tahu bagaimana melindungi dirinya sendiri dan tidak bergantung pada orang lain,” kata Macron pada konferensi pers bulan Januari.

Trump memang memiliki pendukung di Eropa, terutama kelompok populis pro-Rusia seperti Orbán dari Hongaria. Namun mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson membuat beberapa orang terkejut ketika dia baru-baru ini berargumentasi bahwa “kepresidenan Trump bisa menjadi hal yang dibutuhkan dunia.”

Johnson adalah pendukung kuat Ukraina dalam perjuangannya melawan invasi Rusia, sedangkan Trump sering memuji Putin dan mengatakan dia akan mengakhiri perang dalam waktu 24 jam. Namun, Johnson mengatakan dalam kolom Daily Mail bahwa dia tidak yakin Trump akan “menyingkirkan Ukraina,” melainkan akan membantu Ukraina memenangkan perang, membuat Barat lebih kuat “dan dunia lebih stabil.”

Bronwen Maddox, direktur lembaga pemikir urusan internasional Chatham House, mengatakan argumen seperti itu meremehkan “betapa tidak stabilnya” Trump, dan kemungkinan akan terus terjadi jika Trump terpilih kembali.

“Bagi mereka yang mengatakan masa jabatan pertamanya tidak menimbulkan banyak kerusakan pada tatanan internasional, salah satu jawabannya adalah dia menarik AS keluar dari JCPOA, kesepakatan untuk mengekang program nuklir Iran. Percepatan kerja Iran sejak saat itu telah menjadikannya negara yang memiliki senjata nuklir,” katanya dalam pidatonya baru-baru ini mengenai tahun depan.

Biden adalah seorang kritikus kebijakan Trump terhadap Iran tetapi belum berhasil membangun kembali hubungan dengan Teheran, yang terus mengembangkan kekuatannya di seluruh kawasan.

Dalton, mantan duta besar Inggris untuk Iran, mengatakan prospek Timur Tengah akan “sedikit lebih buruk” di bawah kepemimpinan Trump dibandingkan Biden. Namun dia mengatakan perbedaan ketegangan utama di kawasan ini – konflik Israel-Palestina dan ambisi Iran – akan terbatas.

“Tidak ada pemerintahan AS yang akan melakukan upaya serius untuk menyelesaikan perbedaan dengan Iran melalui diplomasi,” kata Dalton kepada The Associated Press. “Kapal itu berlayar beberapa waktu lalu.”

Sementara itu, warga Palestina dan para pendukungnya, memohon kepada Biden untuk mengurangi dukungan AS terhadap Israel ketika jumlah korban jiwa warga sipil akibat perang di Gaza meningkat. Namun kelompok garis keras di Israel berpendapat bahwa AS sudah terlalu banyak menahan serangan terhadap Hamas.

Itamar Ben-Gvir, menteri keamanan nasional sayap kanan Israel, baru-baru ini mengatakan Biden tidak memberikan “dukungan penuh” kepada Israel dan bahwa “jika Trump berkuasa, tindakan AS akan sangat berbeda.”

Sama seperti sekutu-sekutunya, para pesaing Amerika tidak secara terbuka menyatakan preferensi mereka terhadap hasil pemilu.

Trump mengembangkan hubungan yang kuat dengan Erdogan, menyebut mereka “teman yang sangat baik” selama pertemuan tahun 2019 di Gedung Putih.

Namun hubungan Turki-AS bermasalah selama masa jabatannya. Pemerintahan Trump mengeluarkan Turki dari proyek jet tempur F-35 karena keputusan Ankara membeli sistem pertahanan rudal buatan Rusia, sementara Trump sendiri mengancam akan menghancurkan perekonomian Turki.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan kepada CBS pada bulan Januari bahwa dia “tidak yakin akan ada perbedaan” antara kepresidenan Trump dan Biden. Ia berpendapat bahwa hubungan Rusia-AS telah menurun sejak pemerintahan George W. Bush.

Tiongkok, di mana sikap hangat para pemimpin terhadap Trump berubah menjadi saling balas tarif dan meningkatnya ketegangan, tidak banyak berubah di bawah pemerintahan Biden, yang melanjutkan sikap keras pendahulunya terhadap saingan strategis Amerika Serikat.

Zhao Minghao, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Fudan di Shanghai, mengatakan bahwa bagi Tiongkok, kedua kandidat tersebut seperti “dua ‘mangkuk racun’.”

Gift, dari University College London, mengatakan peralihan ke dunia yang lebih terpecah belah “akan terjadi terlepas dari apakah Donald Trump atau Joe Biden terpilih.”

“Itu hanya sebuah kenyataan,” katanya.

Fuente

Previous articleEuropean soccer news: Yamal bails out Barca, Mazzarri sets Napoli up to fail
Next articleCoklat, daging sapi Robinson selama, setelah Celtics-Heat

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here