Home World News Perang Israel-Hamas: Pertempuran kembali terjadi di Gaza setelah gencatan senjata berakhir

Perang Israel-Hamas: Pertempuran kembali terjadi di Gaza setelah gencatan senjata berakhir

13
0

Pertempuran sengit dilaporkan terjadi di Gaza pada hari Jumat ketika militer Israel mengatakan mereka telah melanjutkan operasi tempur melawan Hamas setelah menuduh kelompok militan Palestina melanggar gencatan senjata sementara dengan menembak ke arah wilayah Israel.

Api dan asap membubung menyusul serangan udara Israel di Kota Gaza(File/AP)

Jeda tujuh hari, yang dimulai pada 24 November dan diperpanjang dua kali, memungkinkan terjadinya pertukaran puluhan sandera yang ditahan di Gaza dengan ratusan tahanan Palestina dan memfasilitasi masuknya bantuan kemanusiaan ke jalur pantai yang hancur.

Satu jam sebelum gencatan senjata berakhir pada pukul 7 pagi (0500 GMT), Israel mengatakan pihaknya mencegat sebuah roket yang ditembakkan dari Gaza.

Sirene peringatan roket terdengar lagi di wilayah Israel dekat Gaza hanya beberapa menit sebelum batas waktu, kata militer.

Belum ada komentar langsung dari Hamas atau pihak yang mengaku bertanggung jawab atas peluncuran tersebut.

Media Palestina melaporkan serangan udara dan artileri Israel di wilayah kantong tersebut setelah gencatan senjata berakhir, termasuk di Rafah, dekat perbatasan dengan Mesir.

Militer Israel mengonfirmasi bahwa jet-jetnya menyerang sasaran Hamas di Gaza.

Gambar di media sosial menunjukkan kepulan asap hitam membubung di atas kamp Jabalia yang padat di Gaza.

Israel telah bersumpah untuk memusnahkan Hamas, yang menguasai Gaza, sebagai tanggapan atas amukan kelompok militan tersebut pada 7 Oktober, ketika Israel mengatakan orang-orang bersenjata membunuh 1.200 orang dan menyandera 240 orang.

Israel membalas dengan pemboman hebat dan invasi darat. Otoritas kesehatan Palestina yang dianggap dapat diandalkan oleh PBB mengatakan lebih dari 15.000 warga Gaza telah dipastikan tewas.

SANDERA KEPALA RUMAH

Qatar dan Mesir telah melakukan upaya intensif untuk memperpanjang gencatan senjata setelah pertukaran delapan sandera dan 30 tahanan Palestina pada hari Kamis.

Israel sebelumnya menetapkan pembebasan 10 sandera sehari sebagai jumlah minimum yang dapat diterima untuk menghentikan serangan darat dan pemboman.

Pembebasan hari Kamis ini membuat total orang yang dibebaskan selama gencatan senjata menjadi 105 sandera dan 240 tahanan Palestina.

Di antara mereka yang dibebaskan adalah enam wanita berusia 21 hingga 40 tahun termasuk satu warga negara berkewarganegaraan ganda Meksiko-Israel dan Mia Schem, 21 tahun, yang memiliki kewarganegaraan Prancis dan Israel.

Foto-foto yang dirilis oleh kantor perdana menteri Israel menunjukkan Schem, yang ditangkap oleh Hamas bersama dengan orang lain di sebuah festival musik luar ruangan di Israel selatan pada 7 Oktober, memeluk ibu dan saudara laki-lakinya setelah mereka dipertemukan kembali di pangkalan militer Hatzerim di Israel.

Dua sandera lainnya yang baru dibebaskan adalah kakak beradik, Belal dan Aisha al-Ziadna, masing-masing berusia 18 dan 17 tahun, menurut kantor perdana menteri Israel. Mereka adalah warga Arab Badui di Israel dan di antara empat anggota keluarga mereka yang disandera saat mereka sedang memerah susu sapi di sebuah peternakan.

Salah satu perunding utama Qatar, diplomat karir Abdullah Al Sulaiti, yang membantu menengahi gencatan senjata melalui negosiasi antar-jemput maraton, mengakui dalam wawancara Reuters baru-baru ini tentang kemungkinan yang tidak pasti untuk membungkam penggunaan senjata.

“Pada awalnya saya pikir mencapai kesepakatan akan menjadi langkah tersulit,” katanya dalam sebuah artikel yang untuk pertama kalinya merinci upaya di balik layar. “Saya menyadari bahwa mempertahankan perjanjian itu sendiri juga sama menantangnya.”

ISRAEL SETUJU UNTUK MELINDUNGI WARGA SIPIL, BLINKEN BERKATA

Gencatan senjata tersebut telah mengizinkan sejumlah bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza setelah sebagian besar wilayah pesisir berpenduduk 2,3 juta orang menjadi gurun akibat serangan Israel.

Lebih banyak bahan bakar dan 56 truk pasokan kemanusiaan memasuki Gaza pada hari Kamis, kata kementerian pertahanan Israel dan Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina.

Namun pengiriman makanan, air, pasokan medis dan bahan bakar masih jauh di bawah kebutuhan, kata para pekerja bantuan.

Pada pertemuan darurat di Amman, Raja Abdullah dari Yordania pada hari Kamis mendesak para pejabat PBB dan kelompok internasional untuk menekan Israel agar mengizinkan lebih banyak bantuan ke daerah kantong yang terkepung tersebut, menurut para delegasi.

Ketika gencatan senjata pertama kali diberlakukan seminggu yang lalu, Israel sedang bersiap untuk mengalihkan fokus operasinya ke Gaza selatan setelah tujuh minggu serangannya ke utara.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang berada di Israel selama kunjungan ketiganya ke Timur Tengah sejak perang dimulai, mengatakan bahwa dia mengatakan kepada Netanyahu bahwa Israel tidak dapat mengulangi korban sipil dalam jumlah besar dan pengungsian penduduk di Gaza selatan yang diakibatkannya di utara.

“Kami membahas rincian perencanaan Israel yang sedang berlangsung dan saya menggarisbawahi pentingnya bagi Amerika Serikat agar hilangnya banyak nyawa warga sipil dan pengungsian dalam skala besar seperti yang kita lihat di Gaza utara tidak terulang di Gaza selatan,” kata Blinken kepada wartawan di Tel Aviv. .

“Dan Pemerintah Israel setuju dengan pendekatan itu,” katanya. Hal ini mencakup langkah-langkah nyata untuk menghindari kerusakan infrastruktur penting seperti rumah sakit dan fasilitas air dan dengan jelas menetapkan zona aman, katanya.

Fuente

Previous articleBNP pasti akan memenangkan perjuangan demokrasi: Nazrul Islam Khan
Next articlePetugas kebersihan membuang 20 ton sampah untuk menemukan cincin kawin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here