Home World News Polisi Lokal di Ofakim Mempertahankan Kota Israel Dari Serangan Hamas

Polisi Lokal di Ofakim Mempertahankan Kota Israel Dari Serangan Hamas

23
0

Roni Abuharon, seorang detektif di kota Ofakim, Israel selatan, mengambil pistol dan topi polisinya. “Jangan tinggalkan aku sendirian,” isterinya memohon ketika sirene menandakan adanya roket yang datang dari Jalur Gaza, kurang dari 20 mil jauhnya.

Di jalan, Itamar Alus, teman baiknya dan sesama petugas, menyuruh istrinya mengunci pintu dan membawa anak-anak mereka ke tempat perlindungan bom.

Para petugas bergegas keluar. Pak Alus melihat sekilas temannya dari jauh, berlari menemui suara tembakan yang tiba-tiba terdengar. Itu adalah kali terakhir mereka bertemu.

Ofakim, sebuah komunitas gurun yang tenang dan berpenduduk sekitar 30.000 orang, merupakan lokasi pertempuran sengit dan berkepanjangan selama serangan mendadak Hamas pada 7 Oktober. Ini adalah salah satu titik terjauh yang dicapai para teroris. Karena militer Israel lamban dalam menanggapi kengerian yang terjadi, maka tanggung jawab petugas polisi setempat – banyak dari mereka hanya membawa pistol – harus mempertahankan kota tersebut dan mencegah Hamas masuk lebih jauh ke dalam wilayah Israel. Petugas mengawasi para penyandera, menahan amukan dan mencegah pertumpahan darah lebih lanjut.

Salah satu gambaran dari apa yang mungkin terjadi: Para penyerang yang tewas meninggalkan sejumlah granat, roket anti-tank, bahan peledak plastik, dan ranjau darat yang belum sempat mereka gunakan.

“Polisi menyelamatkan kami,” kata Cochy Abuharon, kakak perempuan Roni. “Tanpa keberanian mereka, akan terjadi lebih banyak pembantaian.”

The New York Times menyatukan momen-momen penting pertempuran Ofakim melalui pesan teks, foto, rekaman audio, rekaman video dan wawancara dengan korban, anggota keluarga dan petugas. Berdasarkan laporan di media Israel, laporan Times mengungkap kepahlawanan dan pilihan buruk yang diambil petugas dan penduduk setempat selama penantian yang mengerikan untuk penyelamatan.

Dan hal ini menunjukkan bahwa penyerangan terhadap Ofakim dimulai dengan penyergapan yang tepat waktu.

Sekitar 50 warga Israel tewas dalam pertempuran itu, termasuk sedikitnya enam perwira. Hasil buruk ini berulang kali terjadi di tempat lain. Setidaknya 58 petugas polisi tewas dalam serangan di seluruh negeri.

Di Ofakim, warga menyebutnya “Sabat Hitam”.

Dua truk pikap berwarna putih meluncur ke kota sekitar pukul 6 pagi, sebelum sirene berbunyi.

Saat itu hari Sabtu, hari istirahat orang Yahudi.

Tim penyerang terdiri lebih dari selusin orang. Masing-masing mengenakan rompi tempur hijau yang penuh dengan amunisi.

Sebuah video kedatangan mereka, diambil dari jendela lantai atas, menunjukkan granat, peluncur dan amunisi yang tertata rapi di trotoar di samping salah satu truk. Selain persenjataan mereka, orang-orang tersebut juga memiliki peralatan medis, instruksi untuk mengayunkan anggota tubuh yang terluka, peta Ofakim dan banyak makanan – persiapan untuk serangan yang panjang dan ganas.

source

Previous articleDave Chappelle Keluhkan ‘Mimpi Buruk’ yang Dihadapi Israel dan Palestina
Next articleApakah Ini Saatnya Memberikan Rasa Hormat yang Layak pada Permen Jagung?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here