Home World News Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Qatar untuk perundingan gencatan senjata di Gaza

Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Qatar untuk perundingan gencatan senjata di Gaza

8
0

Presiden Palestina Mahmoud Abbas telah tiba di Doha untuk melakukan pembicaraan mengenai pengamanan gencatan senjata di Gaza dengan emir Qatar, yang negaranya menjadi jantung upaya mediasi antara Israel dan Hamas.

Kantor berita resmi Palestina Wafa mengatakan Abbas akan bertemu dengan Emir Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani pada hari Senin, namun tidak mengatakan apakah ia juga akan bertemu dengan para pemimpin Hamas, sebuah kelompok yang telah lama berselisih dengan Abbas dan Fatah yang berbasis di Tepi Barat. kelompok.

Duta Besar Palestina untuk Qatar, Munir Ghannam, mengatakan kepada radio Voice of Palestine pada hari Minggu bahwa Abbas dan emir akan membahas upaya untuk mengamankan gencatan senjata Gaza dengan Israel dan cara untuk meningkatkan bantuan bagi 2,3 juta penduduk wilayah tersebut.

“Qatar memainkan peran penting dalam upaya dan mediasi internasional untuk mencapai gencatan senjata. Oleh karena itu, koordinasi dengan Qatar, juga dengan Mesir, sangatlah penting, untuk mengakhiri agresi terhadap rakyat kami,” kata Ghannam.

Qatar menjadi tuan rumah bagi pemimpin Hamas, Ismail Haniyeh, serta pemimpin senior lainnya dalam kelompok tersebut, Khaled Meshaal, yang menangani urusan diaspora di kantor politik Hamas.

Kunjungan tersebut terjadi ketika Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji untuk memajukan rencana serangan darat di Rafah, meskipun ada kekhawatiran internasional mengenai konsekuensi potensial bagi 1,4 juta warga sipil Palestina yang tinggal di kota di Gaza selatan.

Amerika Serikat, sekutu penting Israel di dunia internasional, telah memperingatkan bahwa serangan terhadap Rafah bisa menjadi “bencana” dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan bahwa warga sipil Palestina yang berada di kota tersebut “tidak punya tempat tujuan”.

Mesir memperingatkan “konsekuensi mengerikan” dari potensi serangan militer Israel di kota Rafah di Gaza selatan dekat perbatasannya.

“Mesir menyerukan perlunya menyatukan semua upaya internasional dan regional untuk mencegah penargetan kota Rafah di Palestina,” kata Kementerian Luar Negeri Mesir dalam sebuah pernyataan.

Mohammed Nazzal, seorang tokoh senior Hamas, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Netanyahu “ingin perang terus berkuasa, dan tidak ingin kehilangan koalisi sayap kanannya”.

“Dia ingin perjuangan terus berlanjut hingga pemilu AS pada bulan November [Donald] Trump akan menang,” kata Nazzal.

Israel memulai serangannya di Gaza pada 7 Oktober setelah pejuang Hamas melakukan serangan mendadak di Israel selatan, menewaskan sedikitnya 1.139 orang dan menyandera sekitar 240 lainnya, menurut pejabat Israel.

Setelah serangan itu, Israel melancarkan pemboman dahsyat dan invasi darat yang telah menghancurkan sebagian besar Gaza menjadi puing-puing dan menewaskan lebih dari 28.100 orang, menurut pihak berwenang Palestina.

Pembicaraan mengenai kesepakatan gencatan senjata dan pembebasan sandera sejauh ini gagal menghasilkan kesepakatan. Pekan lalu, Israel menolak usulan Hamas, dengan mengatakan pihaknya tidak akan berhenti berperang sementara kelompok tersebut mempertahankan brigade yang menurut Israel bersembunyi di Rafah.

Kamis lalu, delegasi Hamas berada di Kairo dan berangkat keesokan harinya setelah berbicara dengan pejabat Mesir dan Qatar untuk melakukan pembicaraan gencatan senjata.

Meskipun Gaza telah diperintah oleh Hamas sejak tahun 2007, wilayah Tepi Barat yang diduduki Israel diperintah oleh Otoritas Palestina, yang dipimpin oleh Fatah.

Kekuasaan Abbas sebagian besar telah berkurang di Tepi Barat, yang lebih besar dari Gaza namun juga terpecah oleh pemukiman Israel.

Upaya-upaya di masa lalu, terutama yang dipimpin oleh Mesir, untuk menyelesaikan perselisihan antara Hamas dan Fatah sejauh ini gagal mengakhiri perpecahan, yang menurut para analis melemahkan upaya Palestina untuk mengamankan negara mereka sendiri di tanah yang sekarang diduduki oleh Israel.

Sementara itu, para pejabat Israel menyalahkan Otoritas Palestina karena gagal mengendalikan faksi-faksi termasuk Hamas dan gerakan Jihad Islam Palestina, yang menyerukan Israel untuk menghapus blokade wilayah tersebut dan mengakhiri pendudukannya di wilayah Palestina.

Pemerintahan Israel berturut-turut telah memperluas ekspansi pemukim di wilayah pendudukan Palestina yang melanggar hukum internasional.

source

Previous articleSumber: Eagles memberi Reddick izin untuk mencari perdagangan
Next articlePemilu Pakistan: PPP dan PML-N pada prinsipnya sepakat untuk menyelamatkan negara dari ‘ketidakstabilan politik’

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here