Home World News Protes atas penundaan pemilu ditunda di Senegal setelah larangan pemerintah

Protes atas penundaan pemilu ditunda di Senegal setelah larangan pemerintah

10
0

Kelompok beranggotakan 40 orang yang berada di balik aksi ini memprotes ‘kudeta konstitusional’, seperti yang dituduhkan oleh pihak oposisi.

Sebuah unjuk rasa yang dijadwalkan pada Selasa terhadap langkah kontroversial Presiden Senegal Macky Sall yang menunda pemilihan presiden bulan ini ke Desember telah ditunda setelah pihak berwenang melarangnya, kata penyelenggara.

Elymane Haby Kane, salah satu penyelenggara unjuk rasa, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia menerima surat resmi dari otoritas setempat di ibu kota, Dakar, bahwa unjuk rasa tersebut dilarang karena dapat menghambat lalu lintas.

“Kami akan menunda unjuk rasa ini karena kami ingin tetap mematuhi hukum,” kata Malick Diop, koordinator kelompok yang menyerukan protes. “Pawai itu dilarang. Ada masalah dengan rutenya jadi kami akan mengubahnya.”

Jangkauan internet seluler juga dibatasi, seperti yang terjadi pada hari pemungutan suara parlemen.

“Karena penyebaran beberapa pesan kebencian subversif di jejaring sosial yang telah memicu demonstrasi kekerasan… data seluler ditangguhkan pada Selasa 13 Februari ini,” kata Kementerian Komunikasi, Telekomunikasi dan Energi Digital dalam sebuah pernyataan.

Keputusan Sall untuk menunda pemungutan suara tanggal 25 Februari menjerumuskan Senegal ke dalam krisis yang menyebabkan bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi yang menewaskan tiga orang.

Kolektif Pemilu Aar Sunu (Mari Lindungi Pemilu Kita), yang mencakup sekitar 40 kelompok sipil, agama dan profesional, menyerukan unjuk rasa di Dakar pada hari Selasa pukul 15:00 GMT.

Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS) telah meminta pemerintah untuk mengembalikan jadwal pemilu yang semula. Pada hari Senin, ketua ECOWAS, Presiden Nigeria Bola Tinubu, mengunjungi Sall untuk membahas masalah ini hanya beberapa hari setelah sesi darurat para menteri luar negeri di blok tersebut.

Ketua Komisi Uni Afrika, Moussa Faki Mahamat, mendesak Senegal untuk menyelesaikan “perselisihan politiknya melalui konsultasi, pemahaman dan dialog”.

‘kudeta konstitusional’

Sall mengatakan dia menunda pemilu karena perselisihan antara parlemen dan Dewan Konstitusi mengenai calon potensial yang dilarang mencalonkan diri dan karena kekhawatiran akan kembalinya kerusuhan yang terjadi pada tahun 2021 dan 2023.

Parlemen mendukung penundaan pemilu hingga 15 Desember, namun hal itu terjadi setelah pasukan keamanan menyerbu Majelis Nasional dan menahan beberapa anggota parlemen oposisi.

Pemungutan suara tersebut membuka jalan bagi Sall – yang masa jabatan keduanya akan berakhir pada bulan April – untuk tetap menjabat sampai penggantinya dilantik, mungkin pada tahun 2025.

Pihak oposisi di Senegal mengecam tindakan tersebut sebagai “kudeta konstitusional” dan menduga tindakan tersebut adalah bagian dari rencana kubu presiden untuk memperpanjang masa jabatan Sall, meskipun dia menegaskan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri lagi.

Sall, yang berkuasa sejak 2012, kini mencari jalan keluar dari kekacauan tersebut.

Media telah melaporkan kemungkinan dialog baru dengan pihak oposisi, termasuk pemimpin oposisi anti-kemapanan Ousmane Sonko, yang berjuang melawan negara selama lebih dari dua tahun sebelum dipenjarakan tahun lalu.

Beberapa pihak menyarankan kemungkinan amnesti bagi Sonko, orang kedua yang dipenjarakan, Bassirou Diomaye Faye, dan bagi orang-orang yang ditahan selama kerusuhan pada tahun 2021 dan 2023.

Pemerintah belum mengomentari laporan tersebut.

Delapan universitas negeri di Senegal memulai mogok kerja selama dua hari pada Senin sebagai protes terhadap kematian seorang mahasiswa dalam kerusuhan Jumat di kota utara Saint-Louis, kata serikat pendidikan tinggi utama.

Sementara itu Human Rights Watch mengatakan setidaknya 271 orang ditangkap pada hari Jumat dan Sabtu.

Mantan Presiden Abdou Diouf dan Abdoulaye Wade – ayah dari salah satu kandidat yang didiskualifikasi, Karim Wade – meminta Sall untuk menyelenggarakan “dialog nasional yang telah dia umumkan, tanpa penundaan”, menurut sebuah surat yang dikirim ke AFP dan dikaitkan dengan mantan Presiden Abdou Diouf dan Abdoulaye Wade. pemimpin. Mereka juga meminta kaum muda untuk “segera mengakhiri kekerasan”.

source

Previous articlePolisi India menembakkan gas air mata saat para petani yang melakukan protes berbaris di Delhi
Next article‘Killed by police bullets’: Deadly clash scars Muslims in India’s Haldwani

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here