Home World News Qatar mengatakan tanggapan Hamas terhadap proposal gencatan senjata ‘secara umum positif’

Qatar mengatakan tanggapan Hamas terhadap proposal gencatan senjata ‘secara umum positif’

12
0

Mediator Qatar mengatakan Hamas telah memberikan tanggapan “secara umum positif” terhadap usulan perjanjian gencatan senjata dengan Israel, ketika kelompok Palestina tersebut menegaskan kembali tuntutannya untuk mengakhiri serangan Israel di Gaza.

Selama konferensi pers pada hari Selasa dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani menggambarkan reaksi Hamas terhadap proposal tersebut sebagai “secara umum positif”, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Blinken mengatakan tanggapan Hamas terhadap proposal yang ditengahi oleh Qatar, Mesir, dan Amerika Serikat telah disampaikan kepada para pejabat Israel.

Blinken sedang melakukan tur singkat ke Timur Tengah, dan mengatakan bahwa dia akan mendiskusikan tanggapan tersebut dengan para pejabat Israel ketika dia mengunjungi negara itu pada hari Rabu.

Berbicara kepada wartawan di Doha pada hari Selasa, Blinken mengatakan kesepakatan itu “penting”.

“Masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan. Namun kami tetap yakin bahwa kesepakatan itu mungkin dan memang penting, dan kami akan terus bekerja tanpa henti untuk mencapainya,” ujarnya.

Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para pemimpinnya telah meninjau “kesepakatan gencatan senjata yang komprehensif … dengan semangat positif”, termasuk rincian mengenai pengamanan bantuan dan tempat berlindung, rekonstruksi, pencabutan pengepungan yang telah melumpuhkan selama 17 tahun, dan penyelesaian “ proses pertukaran tahanan”.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berjabat tangan dengan Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani di Doha, Qatar [Mark Schiefelbein/Reuters]

Qatar telah bekerja sama dengan AS dan Mesir untuk menengahi gencatan senjata yang akan melibatkan penghentian pertempuran dan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas.

PM Sheikh Mohammed Al Thani mengatakan ada sejumlah tantangan yang dihadapi para mediator selama perundingan, dan kejadian di Gaza mempengaruhi jalannya perundingan.

“Kami berharap untuk melihatnya menghasilkan dan menghasilkan segera,” katanya.

Sebelumnya, Blinken bertemu dengan Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani.

Usulan kesepakatan tersebut dibuat lebih dari seminggu yang lalu oleh kepala mata-mata AS dan Israel pada pertemuan dengan para pejabat Mesir dan Qatar.

Hamas telah mengatakan sebelumnya bahwa kesepakatan apa pun harus mengakhiri perang secara pasti. Israel menyatakan tidak akan menghentikan perang secara permanen sampai Hamas hancur.

Gencatan senjata 40 hari?

Sumber-sumber yang dekat dengan perundingan mengatakan gencatan senjata akan berlangsung setidaknya selama 40 hari, di mana para pejuang akan membebaskan warga sipil di antara sisa sandera yang mereka sandera. Tahap selanjutnya akan menyusul, yaitu penyerahan tentara dan jenazah sandera, sebagai imbalan atas pembebasan warga Palestina yang dipenjarakan di Israel.

Satu-satunya gencatan senjata sejauh ini, pada bulan November, awalnya disepakati hanya selama empat hari dan diperpanjang hingga berlangsung selama seminggu. Saat itu, Hamas membebaskan 110 sandera dan ditukar dengan 240 tahanan Palestina di penjara Israel.

Sebagian besar dari 2,3 juta penduduk di daerah kantong yang terkepung itu mengungsi, menghadapi kekurangan makanan, air, obat-obatan, dan tempat tinggal yang parah, dengan sebagian besar wilayah Gaza kini hancur setelah hampir empat bulan dibombardir Israel.

Israel memulai serangan militernya di Gaza setelah pejuang Hamas membunuh 1.139 orang dan menyandera sekitar 150 orang di Israel selatan pada 7 Oktober, menurut penghitungan Al Jazeera berdasarkan angka resmi Israel.

Setidaknya 27.585 orang telah dipastikan tewas dalam kampanye militer Israel, dan ribuan lainnya dikhawatirkan terkubur di bawah reruntuhan, menurut otoritas kesehatan Palestina di Gaza.

Lebih dari 66.000 orang lainnya terluka, menurut pihak berwenang Palestina.

Dalam sambutannya, Blinken menguraikan visi AS untuk kawasan tersebut, dan menekankan integrasi Israel. Dia menyebutkan kelanjutan upaya AS untuk mendorong kesepakatan normalisasi yang menurut para kritikus hanya mengesampingkan Palestina dan tidak berbuat banyak untuk mengatasi masalah politik yang menjadi akar konflik.

Kunjungannya terjadi di tengah pernyataan Israel bahwa mereka berencana memperluas serangan daratnya di Gaza, khususnya di wilayah selatan Rafah yang dipenuhi pengungsi Palestina.

Rafah, di perbatasan Mesir, adalah tempat lebih dari separuh penduduk Gaza mencari perlindungan dan kini hidup dalam kondisi yang semakin menyedihkan.

Pemantau kemanusiaan PBB mengatakan pada hari Selasa bahwa perintah evakuasi Israel kini mencakup dua pertiga wilayah Gaza, yang mendorong ribuan orang setiap hari menuju daerah perbatasan.

Mesir telah memperingatkan bahwa penempatan Israel di sepanjang perbatasan akan mengancam perjanjian perdamaian yang ditandatangani kedua negara lebih dari empat dekade lalu. Mesir khawatir perluasan pertempuran ke wilayah Rafah dapat mendorong warga sipil Palestina yang ketakutan melintasi perbatasan, sebuah skenario yang menurut Mesir ingin dicegah.

Blinken, yang bertemu dengan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi di Kairo pada Selasa pagi, telah berulang kali mengatakan bahwa warga Palestina tidak boleh dipaksa keluar dari Gaza.

Banyak pihak yang mengkritik AS dan Menteri Luar Negeri AS sendiri karena tidak mengambil tindakan yang lebih keras terhadap para pejabat Israel, meskipun mereka secara terbuka bertentangan dengan posisi AS mengenai masa depan Palestina dan mengenai aksi militer dan bantuan kemanusiaan di Gaza.



source

Previous articleBlinken yakin ‘kesepakatan mungkin terjadi’ dengan Hamas
Next articlePenjelasan mengenai pemilu mendatang di Pakistan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here